IOAA Ke-14 di Colombia, Tim Indonesia Raih 5 Medali

Senin, 22 November 2021 18:45 Redaksi Nasional

IOAA Ke-14 di Colombia, Tim Indonesia Raih 5 Medali

 

Koropak.co.id - Lima siswa terbaik Indonesia bidang astronomi kembali mengharumkan nama bangsa di kancah internasional. Melalui International Olympiad on Astronomy and Astrophysics (IOAA) ke-14 tahun 2021, mereka berhasil meraih satu medali perak dan empat medali perunggu.

Sebagai informasi, IOAA merupakan kompetisi sains tingkat internasional di bidang astronomi yang diselenggarakan setiap tahun. IOAA ke-15 akan dilaksanakan di Ukraina pada 12-21 Agustus 2022.

IOAA ke-14 dilaksanakan secara daring pada 14 hingga 21 November 2021 dengan Colombia sebagai tuan rumah, dan diikuti oleh 298 siswa dari 48 negara. Tim Indonesia sendiri melibatkan sembilan orang delegasi yang terdiri dari lima orang peserta, dua orang tim leader, dan dua orang supervisor.

Peserta IOAA 2021 dari Indonesia merupakan siswa terbaik yang memperoleh medali pada pelaksanaan Kompetisi Sains Nasional (KSN) bidang astronomi tahun 2020. Para juara tersebut kemudian terseleksi melalui tiga tahap pembinaan yang dilakukan secara daring.

Dan, pada kompetisi IOAA 2021 tersebut, Indonesia berhasil memboyong 5 medali. Rinciannya, medali perak diraih oleh Andrew Christoffer Prawiro. Sementara itu, empat medali perunggu diraih oleh Hafizh Renanto Akhmad, Jonwin Fidelis, Muhammad Sultan Hafiz, dan Nazal Rhinta Hawari.

"Adik-adik dapat membuktikan bahwa kita dapat terus berprestasi dalam keadaan apapun termasuk dalam situasi pandemi seperti ini," ujar Pelaksana tugas Kepala Pusat Prestasi Nasional (Puspresnas) Asep Sukmayadi, seperti dikutip dari InfoPublik.id yang memuat rilis Kemendikbudristek di Jakarta, Senin 2 November 2021, (22/11/2021).

Asep berpesan, prestasi para anak muda ini semoga dapat menjadi inspirasi untuk bidang lainnya. "Terima kasih untuk dukungan tim yang beberapa hari ini mendampingi para peserta," kata Asep.

Pada penutupan internal secara daring di Bandung, pada Ahad 21 November 2021, Asep Sukmayadi juga menyampaikan bahwa Puspresnas Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) telah berhasil mengumpulkan 70 medali pada berbagai bidang olimpiade tingkat internasional dari seluruh jenjang.

Ketua Tim Indonesia, Hakim L. Malasan menyampaikan, selama pelaksanaan olimpiade, siswa-siswa telah melalui 5 ronde utama, yakni ronde analisa data, ronde observasi Matahari, ronde teori, kompetisi tim, dan terakhir ronde observasi Planetarium.

“Siswa kita memiliki daya juang yang cukup tinggi, hal itu dibuktikan dengan kemampuan siswa yang dapat menjawab soal-soal yang diberikan. Siswa tidak hanya diuji kecerdasan namun juga ketangguhan dan daya tahan tubuh,” ujar Hakim.

 

Baca : Ganda Putri Indonesia Greysia Poliiapriyani Berhasil Ukir Sejarah

 

Selain diperlukan stamina individu yang prima, kekompakan tim dalam menjalankan seluruh ronde-ronde juga diperlukan pada kompetisi IOAA kali ini.

Mekanisme pelaksanaan lomba pada ronde teori, siswa bergelut dengan 15 soal yang terdiri atas soal essay pendek, soal essay medium dan soal essay panjang selama 5 jam.

Sedangkan pada ronde analisa data, sebanyak 2 soal panjang harus diselesaikan dalam 3 jam.

Pada ronde observasi sendiri terdiri atas 17 soal Planetarium yang harus diselesaikan dalam waktu 45 menit, dan 11 soal pengamatan Matahari dalam waktu 2 jam.

“Walaupun siswa-siswa unjuk gigi dengan seluruh kecerdasan yang dimilikinya dalam seluruh ronde-ronde tersebut, kebolehan para siswa dalam memberikan suguhan seni budaya negara juga ditantang dalam event IOAA,” kata Hakim L. Malasan.

Dalam sesi Cultural Day pada 20 November 2021, siswa-siswa tim Indonesia dengan uniknya menyuguhkan kombinasi tarian dan komedi berjudul “Welcome to Indonesia” yang disambut meriah oleh para peserta lainnya.

“Menguasai dirgantara menjadi suatu keharusan dan itu dapat dicapai dari hal yang paling basic dulu yakni dengan meningkatkan literasi terhadap sains dan teknologi kedirgantaaraan. Terlepas dari ada olimpiade atau tidak, memperlajari sains adalah hal yang menyenangkan. Semoga astronomi tidak hanya disenangi sebatas olimpiade, tapi juga dapat menjadi bagian dari kehidupan,” jelasnya.

Salah seorang tim IOAA Indonesia, Muhammad Sultan Hafiz menyampaikan tantangan yang dihadapi selama menjalankan tes adalah waktu yang tidak lazim.

“Dari jam 5 sore sampai malam hari karena adanya perbedaan waktu dari belahan negara lain,” ujarnya.

Hafiz bersyukur telah mendapatkan kesempatan untuk mengikuit IOAA meskipun hanya meraih medali perunggu.

“Setelah mengikuti ajang ini, saya ingin tetap berkontribusi di bidang olimpiade astronomi seperti membuat soal, menjadi tutor dan lain sebagainya,” ungkapnya.*

 

Lihat juga : Simak Berbagai Video Menarik Lainnya Disini